Laman

21 Juni 2013

Selamat Ulang Tahun, Kamu

Reaksi: 
Aku tahu, kamu tak akan mungkin membaca ini. Dengan segala daya dan upayaku, aku juga tak akan mungkin mampu membuatmu membaca tulisan aneh ini. Jelas saja aneh. Tulisan ini dibuat oleh seorang wanita yang bahkan tak benar-benar mengenalmu. Barisan paragraf ini diutarakan oleh seorang perempuan yang baru sekali saja menatap matamu. Tapi, mungkin, jika keajaiban membuatmu bisa membaca tulisan ini, aku hanya ingin bilang; tolong jangan tertawa membaca setiap kalimatnya. Di sini, aku menjadi diriku yang sebrnarnya tak pernah kaukenal. Dalam tulisanku, aku mengundang kamu masuk, membiarkan kamu abadi dalam setiap abjad dan kalimat. Mari kita mulai perjalanan ini.

Perkenalan kita terjadi tak dengan tatapan mata ataupun jabatan tangan. Aku sering melihatmu di layar kaca. Senyummu membawa sesuatu yang berbeda dalam hari-hariku. Kamu menjelma menjadi sosok yang sangat penting, yang tak ingin kulewati setiap berita dan kabarnya. Aku memang meletakkan perhatianku sepenuhnya untukmu dan kamu memang selalu berhasil merenggut rasa penasaranku. Kutunggu kamu dalam setiap acara televisi. Kunikmati caramu berkomentar di berbagai media. Kucumbu kamu dalam bayang-bayang semu.Di mimpiku, kamu begitu nyata dan bernyawa, bisa kusentuh dan kugenggam jemarinya. Dalam bayangan, kamu bisa kubentuk menjadi sosok yang hangat, yang tak akan pergi dan terus kutahan di sini— hatiku.

Tuan, apakah kauingin tahu? Di hatiku, kamu sudah jadi segalanya. Di otakku, kamu menjadi senyawa yang mengingat dan menjerat. Aku tak tahan lagi hanya sekadar mengamatimu dari depan layar kaca. Kuputuskan mengejarmu dan kucuri waktu untuk bisa menemuimu. Sampai pada suatu ketika, kita memang bertemu. Kamu dengan kemeja putih dan wajah yang bersinar. Kunikmati tubuhmu yang benar-benar tubuhmu, bukan yang sekadar video bergambar di televisi ataupun youtube. Kucuri senyummu yang sejak tadi menggantung di bibirmu. Kudekati kamu saat acara usai, kurasakan sentuhan jemarimu turut menyentuh jemariku. Aku tidak bernapas rasanya. Pada akhirnya, jemari kita saling menggenggam, walaupun aku harus berjibaku dengan ratusan orang yang mencintaimu. Sungguh, aku merasa sangat kecil, terlalu banyak orang yang mencintaimu hingga perhatianku seakan tak terlihat dan tenggelam.

Setiap malam, kureka wajahmu dalam angan. Kamu kembali menjadi sosok magis yang tak mau hilang dari ingatan. Ah, aku menyesali perasaanku sendiri. Aku memang begini, selalu mencintai banyak hal setengah mati dan ketika benci bisa begitu sepenuh hati.

Tuan, semoga kamu tak bosan membaca surat cintaku yang entah keberapa. Surat yang kukirim tidak ke alamat yang jelas, surat yang tak akan pernah sampai di depan pintu rumahmu, surat yang tetap hanya akan tertulis; dibaca tanpa digubris.

Di surat kesekian ini, aku, pengagummu yang pengecut, ingin mengucapkan selamat ulang tahun. Tetaplah jadi yang istimewa di balik sosokmu yang sederhana. Dan, satu lagi, tolong jangan tertawa ketika membaca ini; aku mencintaimu.

Untuk orang nomor satu di Jakarta,
sosok yang tak pernah berhenti tersenyum,
sosok yang begitu nyata dalam khayalan saya,
Joko Widodo.

13 komentar:

  1. ye,, gua orang pertama yang koment di blognya kak dwitasari,, wow kak gua cuma mau bilang kalo kata2 dari setiap tulisan kakak mampu membuat aku terpukau... Kak Lanjutin terus yah karya tulismu..
    Kak itu surat buat pak jokowi iaa? Hahaha
    @FebbryPattinson

    BalasHapus
  2. aku suka kak ;) sarannya juga dong buat blog aku http://shrynt.blogspot.com/

    BalasHapus
  3. ulang tahun yg dihadiahi kenaikan BBM. semoga sehat dan semangat selalu pak joko. lihat2 progresifnya, ini karakter2 pemimpin masa depan.

    BalasHapus
  4. ulang tahun yg dihadiahi kenaikan BBM. semoga sehat dan semangat selalu pak joko. lihat2 progresifnya, ini karakter2 pemimpin masa depan.

    BalasHapus
  5. hebat kata-katanya, mungkin didapat dari pengalaman sendiri. Saya takjub dengan tulisannya, ketika saya pertama kali melihat di twitter. Oh ternyata ini dwita yang orang perbicarakan itu. Salam kenal :)

    BalasHapus
  6. akupun memiliki surat cinta untuk seseorang yang hampir tak pernah ku temui. bahkan untuk sekedar mengetahui bentuk rupanyapun aku belum pernah. tapi entah kenapa rasa ini begitu menggebu.
    aku ingin sedikit mencuri hatiya, tapi aku tak tau bagaimana caranya.

    setiap hari aku hanya memantau gerak gerik setiap sajaknya di jejaring sosial, me-retweet, dan membacanya berulang - ulang. dia bisa di sebut obat dalam hidupku, obat yang tak mengandung bahan kimia, dan sangat mujarab. tapi aku akui itu sangat membuat aku kecanduan.

    ini adalah surat cintaku yang pertama setelah sebelumnya aku menulis surat cintaku untuknya yang pertama kalinya, mungkin esok aku pun tetap akan mengiriminya surat cinta yang pertama.
    mungkin surat cintaku ini hanya akan terselip di antara surat surat cinta dari penggemarnya yang haus akan sajak kata. tapi aku tetap akan mengirimu surat cinta di waktu yang tepat nanti.

    aku mencintaimu. aku ingin mencumbu setiap sajakmu. aku tak ingin lepas dari hidupmu apalagi kehilanganmu. kita memang memiliki status yang sama dan masing masing dari kita harus berpasangan dengan kaum ayah. tapi aku tetap ingin mencintaimu.

    salam rindu untukmu yang belum pernah aku temu jika suatu kesempatan kau membaca surat ini.
    dwita sari

    BalasHapus
  7. Tulisannya mengalir. Lancar tanpa ada pemaksaan jeda. Saya suka banget sama gaya menulis Kakak.

    Sukses selalu and may God always bless you, kak Dwita.

    BalasHapus
  8. Mengharukan, keren, dan like this :)

    BalasHapus
  9. keren keren kak, mampir di blog aku ya http://chamourii.blogspot.com/

    BalasHapus