Pages

June 30, 2012

Mungkin, aku terlalu berharap banyak

Reactions: 
Rasanya semua terjadi begitu cepat, kita berkenalan lalu tiba-tiba merasakan perasaan yang aneh. Setiap hari rasanya berbeda dan tak lagi sama. Kamu hadir membawa banyak perubahan dalam hari-hariku. Hitam dan putih menjadi lebih berwarna ketika sosokmu hadir mengisi ruang-ruang kosong di hatiku. Tak ada percakapan yang biasa, seakan-akan semua terasa begitu ajaib dan luar biasa. Entahlah, perasaan ini bertumbuh melebihi batas yang kutahu.

Aku menjadi takut kehilangan kamu. Siksaan datang bertubi-tubi ketika tubuhmu tidak berada di sampingku. Kamu seperti mengendalikan otak dan hatiku, ada sebab yang tak kumengerti sedikitpun. Aku sulit jauh darimu, aku membutuhkanmu seperti aku butuh udara. Napasku akan tercekat jika sosokmu hilang dari pandangan mata. Salahkah jika kamu selalu kunomorsatukan?

Tapi... entah mengapa sikapmu tidak seperti sikapku. Perhatianmu tak sedalam perhatianku. Tatapan matamu tak setajam tatapan mataku. Adakah kesalahan di antara aku dan kamu? Apakah kamu tak merasakan yang juga aku rasakan?

Kamu mungkin belum terlalu paham dengan perasaanku, karena kamu memang tak pernah sibuk memikirkanku. Berdosakah jika aku seringkali menjatuhkan air mata untukmu? Aku selalu kehilangan kamu, dan kamu juga selalu pergi tanpa meminta izin. Meminta izin? Memangnya aku siapa? Kekasihmu? Bodoh! Tolol! Hadir dalam mimpimu pun aku sudah bersyukur, apalagi bisa jadi milikmu seutuhnya. Mungkinkah? Bisakah?

Janjimu terlalu banyak, hingga aku lupa menghitung mana saja yang belum kamu tepati. Begitu sering kamu menyakiti, tapi kumaafkan lagi berkali-kali. Lihatlah aku yang hanya bisa terdiam dan membisu. Pandanglah aku yang mencintaimu dengan tulus namun kau hempaskan dengan begitu bulus. Seberapa tidak pentingkah aku? Apakah aku hanyalah persimpangan jalan yang selalu kau abaikan – juga kautinggalkan?

Apakah aku tak berharga di matamu? Apakah aku hanyalah boneka yang selalu ikut aturanmu? Di mana letak hatimu?! Aku tak bisa bicara banyak, juga tak ingin mengutarakan semua yang terlanjur terjadi. Aku tak berhak berbicara tentang cinta, jika kauterus tulikan telinga. Aku tak mungkin bisa berkata rindu, jika berkali-kali kauciptakan jarak yang semakin jauh. Aku tak bisa apa-apa selain memandangimu dan membawa namamu dalam percakapan panjangku dengan Tuhan.

Sadarkah jemarimu selalu lukai hatiku? Ingatkah perkataanmu selalu menghancurleburkan mimpi-mimpiku? Apakah aku tak pantas bahagia bersamamu? Terlau banyak pertanyaan. Aku muak sendiri. Aku mencintaimu yang belum tentu mencintaiku. Aku mengagumimu yang belum tentu paham dengan rasa kagumku.

Aku bukan siapa-siapa di matamu, dan tak akan pernah menjadi siapa-siapa. Sebenarnya, aku juga ingin tahu, di manakah kauletakkan hatiku yang selama ini kuberikan padamu. Tapi, kamu pasti enggan menjawab dan tak mau tahu soal rasa penasaranku. Siapakah seseorang yang telah beruntung karena memiliki hatimu?

Mungkin... semua memang salahku. Yang menganggap semuanya berubah sesuai keinginanku. Yang bermimpi bisa menjadikanmu lebih dari teman. Salahkah jika perasaanku bertumbuh melebihi batas kewajaran? Aku mencintaimu tidak hanya sebagi teman, tapi juga sebagai seseorang yang bergitu bernilai dalam hidupku.

Namun, semua jauh dari harapku selama ini. Mungkin, memang aku yang terlalu berharap terlalu banyak. Akulah yang tak menyadari posisiku dan tak menyadari letakmu yang sengguh jauh dari genggaman tangan. Akulah yang bodoh. Akulah yang bersalah!

Tenanglah, tak perlu memerhatikanku lagi. Aku terbiasa tersakiti kok, terutama jika sebabnya kamu. Tidak perlu basa-basi, aku bisa sendiri. Dan, kamu pasti tak sadar, aku berbohong jika aku bisa begitu mudah melupakanmu.

Menjauhlah. Aku ingin dekat-dekat dengan kesepian saja, di sana lukaku terobati, di sana tak kutemui orang sepertimu, yang berganti-ganti topeng dengan mudahnya, yang berkata sayang dengan gampangnya.

dari seseorang yang kehabisan cara
membuktikan rasa cintanya

180 comments:

  1. -___- tissue langsung abis baca iniii #mewek T_T

    ReplyDelete
  2. Kak aku juga sdg merasakan seperti ini.. apakah yg harus aku lakukan sekarang? aku bingung dgn perasaanku huhuuuu :'''

    ReplyDelete
  3. nice kak . sukses membikin saya dilema besar :')

    ReplyDelete
  4. pas ngena banget di saya ini :(

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. dari seseorang yang kehabisan cara membuktikan rasa cintanya. :'

    ReplyDelete
  7. Waduh menyayat banget.nice post salam kenal.

    ReplyDelete
  8. kaka , izin share di FB :') nama kaka pasti pasti aku cantumin , tulisan kka semuanya bagus banget :') ga bosen bosen saya memebacanya !

    ReplyDelete
  9. selalu suka dengan hasil karya kakak O:)

    ReplyDelete
  10. Air mata jatuh terus baca catatan ini :'( rasanya nyentuh banget:(:"(

    ReplyDelete
  11. Hi, ijin copas yaah ke blog aku. Suka bacanya. Nama pasti kecantum kok, malah jd read list ku. :)

    ReplyDelete
  12. Aku banget.... dasar PHP hik,,,hik,,hik,, :')

    ReplyDelete
  13. Ini aku banget kaaa :') korban PHP

    ReplyDelete
  14. like banget kak ! itu yang aku alami dan terjadi sama aku :'( hiks hiks
    izin copas yaa kak ke blog ak, ntar aku cantumin nama kakak kok :) makasih

    ReplyDelete
  15. like banget kak. izin share fb ya kakak. nama pasti dicantumin kok O:)

    ReplyDelete
  16. ka, aku copy di blog yaa pasti aku cantumin kok. makasih ka :-)

    ReplyDelete
  17. memang, brharap pd makhluk hanya berujung kecewa
    semangat!!

    ReplyDelete
  18. galau badaaaai gue pas baca ini postingan. asli, ngena banget. -______-

    ReplyDelete
  19. ngena banget storynya.. langsung nyesek bacanya.. saat bnar" mencintai tapi tak qt tau bagaimana dicintai itu..

    ReplyDelete
  20. suka banget dengan cara Dwita bercerita, selalu ngena :))

    ReplyDelete
  21. sama kayak akku rasain waktu smester awal dulu sama kakak tingkat. .:')
    kalau aja uda pacaran, mungkin uda staun kita jalan. .:')

    ReplyDelete
  22. sadisss..pediss banget kaka :"(

    ReplyDelete
  23. ini makjleb banget di aku :'( aku ijin share ya kapan2...makasih...:)

    ReplyDelete
  24. buat yg lagi ngalamin cerita itu.. yakin lh, dia mungkin punya suatu alasan untuk tidk menanggapimu.. dia juga punya perasaan, dan bisa tw kalo kmu sayang sama dia..
    pengalaman pribadi, haha :D

    ReplyDelete
  25. netes air mata baca nya , tau bener rasanya :'(

    ReplyDelete
  26. Everything Happen fr a reason.. tp u/ urusan hati tdak perlu bnyak alasan. *naif* Yes, Thanks fr writing this story.. to me is not a fiction. *ada yang netes*

    ReplyDelete
  27. wow great article ,my eyes without i realized shed tears!!!

    ReplyDelete
  28. ini aku banget kakT_T mau aku izin copas terus tulis nama kakak dibawahnya, tapi kok gabisa di copas ya kak?T_T

    ReplyDelete
  29. 1 kata buat kamu "KEREEEEEEEEN"!!

    #ambilbantalnangis..

    ReplyDelete
  30. 1 kata buat kamu "KEREEEEEEEN"..

    ReplyDelete
  31. Baguss banget sumpahh,ngena bgt dihatii cT-T

    ReplyDelete
  32. Kakkkkkkkkkk :" bagus ceritanya :" :"""""""""""""""""""

    ReplyDelete
  33. Kok gue banget? Tapi kalo itu gue anggep dia sahabat, tapi ya gitudeh. Sahabat jadi cinta kali. Ahh jangan sampe:-(

    ReplyDelete
  34. Kak, postingan kakak ini kena banget! Terutama buat saat ini! Amat sangat kena! ><

    ReplyDelete
  35. :'( ini yang aku rasain sekarang ><

    ReplyDelete
  36. sesuai sama aku banget :'(
    ijin share ya kakak

    ReplyDelete
  37. menyentuh banget,, itu perasaan aku bgt sekarang :")
    tapi tk apa, semua indah pada waktunya :)

    ReplyDelete
  38. *mewek* ceritanya pas ! cucok ! aku sekali :3
    tidak bisa menyangkal, krn sebelumya Tuhan telah menuliskan cerita itu tertuju padaku :3 .. ^calmdown

    ReplyDelete
  39. Ka dwita kalo nulis dalem kaya sumur -_-

    ReplyDelete
  40. Kakak keren mampus! Sumpah yaa ini aku banget. Bener2 yang aku alami

    ReplyDelete
  41. terimakasih dgn tulisan ini,
    karena tulisan ini membuat pacar saya setidak nya tau akan perasaan2 saya yang saya alami selama inii..
    ketika beliau share blig ini kepada saya,saya sadar tulisan ini mewakili saya,dan dia menyadari nya..
    saya sangat berterimakasih sekalii.. :)

    ReplyDelete
  42. kak, ini nyntuh banget loh . shit ! aku jd teflashback :'( . oia,ijin buat tulis ini di blog ku boleh gk kak ?

    ReplyDelete
  43. paragraph terakhir nyentuh banget ;)

    ReplyDelete
  44. dalem banget :"((( pengalaman gue banget ini :"((((

    ReplyDelete
  45. ka ini sama persis sama cerita ku :'(

    ReplyDelete
  46. Badaiiii. Keren banget kak:') sedih ceritanya,tapi aku sukaa!!

    ReplyDelete
  47. aku sudah terbiasa tersakiti kok, sampai-sampai air mataku saja sudah bosan menetes saat membaca tulisan kakak. tulisannya bagus banget kak, cman air mataku aja yg udh capek menetes karena dia

    ReplyDelete
  48. banyak cerita yang sama persis dengan yg aku alami ka :')

    ReplyDelete
  49. yang comment cewe semua euy :'3

    ReplyDelete
  50. "aku berbohong jika aku begitu mudah melupakanmu"
    rsanya kena bnget di hati:(

    ReplyDelete
  51. "aku berbohong jika aku begitu mudah melupakanmu"
    rsanya kena bnget di hati:(

    ReplyDelete
  52. kakak izin share di blog aku ya:') aku udh cantumin nama kakak kok :*

    ReplyDelete
  53. mewakili perasaanku saat ini, ijin share ya kak :"

    ReplyDelete
  54. ini yang aku alami sekarang :) dan saatnya aku berpikir positiv tentang nya. :)

    ReplyDelete
  55. Seperti yang ku alami sekarang ...nice bgt :-)

    ReplyDelete
  56. terlalu dalam dan kurasa ini sama seperti apa yang sedang aku rasakan

    ReplyDelete
  57. Pas banget atuh, Kak.
    Izin share boleh ya :)

    ReplyDelete
  58. 3 tahun ini aku merasakan hal ini :)

    ReplyDelete
  59. ijin copas ..
    mewakili perasaanku; bangeeet :'(

    ReplyDelete
  60. Kaaaakk dwita aku ijin ngerepost yaa ini blog ku alvikade.wordpress.com maaf kak sebelumnyaaa :)

    ReplyDelete
  61. Keren kak postinganya :'(. Banyak banget yang serasa dengan tulisannya. (y)

    ReplyDelete
  62. kak ko sama banget ya bikin nangis aja bacanya :')

    ReplyDelete
  63. ya ampuuunnn :') hebat kak,ini postingannya seribu jempoolll

    ReplyDelete
  64. Lirik sama suaranya nyentuh bangeeeeeeeeet :")

    ReplyDelete
  65. Rasanya ingin sekali dia yang membacanyaaa :'(

    ReplyDelete
  66. Sumpah nyeseknya luar biasa kenapa kejadiannya bisa sama,selamat kak dwita berhasil buat gue flashback nangis semalaman:"""""

    ReplyDelete
  67. gueee bangeeeettt :') kerreeeeenn!!

    ReplyDelete
  68. makjlep, nyucuk, tragis, keren ...

    ijin copas di blog yaa :)

    ReplyDelete
  69. okehsip ini aku banget :') cia cia

    ReplyDelete
  70. Huhu T.T
    Gimana cara download souncouldnya kak :')

    ReplyDelete
  71. sweeeet banget sih,, kereeeen banget kak :")

    ReplyDelete
  72. Pas banget -___-
    kak ikut ngerepost yaa :)
    makasih sebelumnya

    ReplyDelete
  73. beh...
    saya seorang lelaki tapi yang ku rasakan sama seperti dengan yang ada dalam cerita ini...

    bisa minta izin nangis nggak ???

    :'( :'(:'(:'(:'(

    ReplyDelete
  74. ini gue banget, ngena banget di hati,ini yg gue alami sekarang :')

    ReplyDelete
  75. Kakak punya cerita yang mirip lagi ngga? Nice kak :')

    ReplyDelete
  76. nice,,semua yang ada dihatiku terwakili banget sama tulisan ini :D

    ReplyDelete
  77. kak ini aku bangeeeettt :""( suka banget deh ama postingan kaka :"""

    ReplyDelete
  78. Bagus bgt ka :') izin ngepost ya kalo:')

    ReplyDelete
  79. Keren bangeet. Sama persis apa yg aku alami :')

    ReplyDelete
  80. gak sanggup bilang apa-apa lagi,, semuanya uda disampaikan di sini, d serita ini -_-

    ReplyDelete
  81. gakbisabohongkalobenerbenersesakbacanyaa :''

    ReplyDelete
  82. lagi pelajaran blog di ruang multimedia. mendadak jadi nangis nyesek sendiri di depan monitor. kak Dwita, mengapa selalu sama? aaaaaaa..... T.T

    ReplyDelete
  83. Cerita tadi mewakili semua yg bener2 saya alami saat ini :"

    ReplyDelete
  84. Baru sempet baca ini jatohnya jleb yaaaa:")

    ReplyDelete
  85. trus apa yg di lakukan,
    masihkah terus di perjuangkan.
    hingga semua jadi kenyataan.

    ReplyDelete
  86. aku masih mencari cara untuk membuktikan rasaku untuknya :')

    aduhh ka dwita ini ceritanya aku banget :'(
    sumpah keren banget!!!

    ReplyDelete
  87. kena banget, kak dwita emang kece :3

    ReplyDelete
  88. ini mbikin keinget yang baru aja terjadi :'(

    ReplyDelete
  89. idolaku! aku izin share suatu saat nanti semua tulisanmu mewakili sekali. aku izin untuk di muat di tugas penulisan ku yah!

    ReplyDelete
  90. idolaku. suatu saat nanti aku izin untuk memposting ceritacerita mu. curhatan hatiku yang sudah kau tulis. aku izin yah

    ReplyDelete
  91. hal sama denganku.. hahha.. percaya deh.. aku juga ngerasain.. coba deh buat yang ngerasain hal ini sekarang.. ikuti kata hati kamu.. biar waktu yg menjawab.. kapan hati kamu udah bisa melupakan semua sedih di hati kamu.. hati kamu cuma butuh sendiri,,dan menetraLisir kesedihan itu.. jangan di paksa,,, coba aja untuk relaxkan hatimu,Emg rasanya susah bgt,,tp percayalah,,semuanya bkalan indah kok pada waktunya :D.. ini berhasil pada ku.. #FOLLOWYOURHEART #MOVEON

    ReplyDelete
  92. saya baru saja merasakannya :') ternyata rasanya...

    ReplyDelete
  93. kak dwita, aku suka banget cerita kakak:) Benar2 sepeerti realita kehidupan kita sehari-hari. apalagi, cerita yang ini. ngena banget. thanks kak:))

    ReplyDelete
  94. sumpah sesuai banget sama apa yang aku rasakan.
    i am so sad :-(

    ReplyDelete
  95. sesuai sama aku kak....
    i am so sad :-(

    ReplyDelete
  96. sama seperti yang aku rasakan saat ini. Meskipun sudah sabar menghadapi sifatnya tapi masih saja di kecewain. Harus sabar bagaimana lagi ???

    ReplyDelete
  97. cerita kakak sama seperti yang ada di kehidupan ku berawal dari sekedar teman dan mungkin bersahabat lama lama timbul rasa sayang nyesek banget ka :'(

    ReplyDelete