02 November 2013

Aku Ingin Kamu Pergi

Untuk Si Tukang Galau,

Aku sudah baca tulisanmu mengenai kesedihan yang selalu kaulebih-lebihkan itu. Mengapa kamu begitu mudah menikmati perasaan sedihmu dan melarikan segalanya ke dalam tulisan? Dewasalah, Sayang, seharusnya setelah kutinggalkan; itulah kesempatan kaubisa belajar banyak hal. Jangan dikira aku tidak membaca tulisanmu, diam-diam aku memerhatikan curahan hati di blog-mu dan saat jam-jam segini, aku sering mengintip lini waktu akun Twitter-mu, mencari-cari adakah sosokku dalam rintihan kegalauanmu?

Sambil mengisap rokok yang asapnya selalu kaubenci, juga menyesap kopi yang rasanya selalu kaucaci;  aku berusaha keras menulis ini. Semoga apapun yang kukatakan secara jujur di sini, tak akan membuatmu kecewa. Aku memang kuliah di Jogja, dengan budaya Jawa yang sangat kental, tapi di sini aku tak akan memberi sanepa atau kode atau isyarat seperti kamu selalu memberiku bahasa-bahasa perasaan aneh itu lalu memintaku menerjemahkan segalanya. Aku benci keegoisanmu tapi entah mengapa malam ini aku sangat merindukanmu.

Di ponsel jadul yang ada di samping laptop-ku ini, yang hanya bisa digunakan untuk menerima telepon dan membaca pesan singkatmu, ada banyak kenangan yang tak bisa kulupakan. Jangan dikira aku sudah melupakanmu, di ponsel ini masih ada pesan singkatmu, masih ada nomor kontakmu, dan masih saja kubiarkan kata-kata cintamu di pesan singkat; abadi dalam kotak masuk. Sayang, aku pun sebenarnya rapuh, tapi aku tidak seperti kamu yang bisa dengan mudah menujukkan kerapuhanmu pada dunia. Aku tidak bisa seperti itu, aku pria dan aku dituntut untuk menerima semua rasa sakit tanpa harus menujukkan air mata. Kuharap kamu memahami itu, Sayang, agar kautak selalu menyalahkanku atas perpisahan ini.

Detik ini, wajahmu mampir di otakku. Saat kamu membawakanku minuman dingin, aku tak bisa melupakan wajah polosmu. Senyummu sangat manis kala itu, rambut yang diikat satu, baju garis-garis hitam pink, jam tangan pink, anting emas putih, dan kalung salib. Tinggimu yang sebahuku membuatku begitu mudah untuk meraih bahumu, aku langsung menggenggam pergelangan tanganmu. Tahukah kamu saat itu aku sangat ingin memelukmu, mencium bibirmu, mengecup telingamu, melumat habis pipimu, dan berakhir dengan kecupan kecil di kening; seperti perjanjian kita mengenai hal yang akan kulakukan ketika pertama kali bertemu kamu.

Tapi, aku canggung. Aku tidak berani menyentuhmu terlalu lama dan tak berani bilang bahwa aku sangat senang jika kamu melihat aksiku menjadi zombie pada teater yang kupentaskan. Sesungguhnya, aku sangat ingin memelukmu kala itu, namun aku takut pada ratusan mata yang menyorot kita, aku takut dandananku yang lusuh mengotori bajumu, dan aku takut aroma tubuhku yang tidak beraroma parfum seperti tubuhmu akan merusak aroma wangi tubuhmu. Dan, ketika melihatmu, pertama kali melihatmu, aku sadar kamu terlalu tinggi untukku, kamu terlalu sempurna untuk sosok sederhana seperti aku. Sayang, inilah rasa sakitku yang tak kaupahami, yang selalu kauartikan bahwa aku pergi karena aku tidak mencintaimu lagi.

Aku menyesal telah pergi meninggalkanmu, aku menyesal telah meminta status kita yang sempat spesial harus kembali lagi menjadi status hanya teman. Kupikir, untuk saat ini, hal itulah yang terbaik. Aku belum siap menghadapi gemerlapnya kamu. Aku takut silaunya duniamu membuat aku tak siap menghadapi apapun yang akan menerjang hubungan kita kelak. Aku tidak siap menjadi pendampingmu, menjadi kekasih yang kisahnya harus selalu kaubawa dalam tulisanmu. Jadi, kuizinkan wanita itu masuk ke dalam hidupku, wanita yang selama ini mengejarku namun kuabaikan karena kaupernah hadir dalam hidupku. Dia hanya mahasiswi biasa, Sayang, bukan penulis skenario film juga bukan penulis novel seperti kamu. Tapi, dia tidak bisa seperti kamu, dia tidak kuat begadang, dia tidak mengerti jalan pikiranku seperti kamu mengerti jalan pikiranku.

Saat aku membicarakan soal sastra feminis, dia hanya geleng-geleng kepala. Mengingat kita pernah berbicara perihal sastra feminis sampai berbusa di tengah malam itu, aku jadi rindu sosokmu yang blak-blakan. Aku rindu kamu yang beberapa kali membantuku menyelesaikan tugas kuliah. Ah, kita sama-sama Sastra Indonesia, namun kaujauh sekali di sudut kota sana. Aku berusaha mencari-cari sosokmu dalam diri wanitaku, namun kautak ada di sana, kamu hanya satu di dunia. Dan, perempuan tukang galau tapi bisa membuatku nyaman selama ini hanyalah kamu. Kamu yang saat ini berusaha kujauhi, berusaha kubenci, dan berusaha kubunuh dalam hati.

Kita telah berpisah dan ini menyebabkanku ingkar janji. Aku pernah berjanji ingin mengajakmu ke kamar kontrakanku, yang ada di dekat vokasi UGM, dekat air terjun, yang suara gemerisik airnya selalu membuatmu tenang ketika berbicara denganku di telepon. Janjiku dulu, aku ingin membuat kamu mabuk dengan ciu atau dengan beer murah yang hanya sanggup kubeli dengan uang saku yang kumiliki. Pokoknya, apapun minumannya, aku ingin kita mabuk berdua. Lalu, aku membawamu ke dalam pelukan, menikmati wajahmu yang pusing dan hampir ambruk. Sesekali, di keremangan kamarku, kamu pasti bertanya soal poster Sapardi Djoko Damono yang kutempelkan di kamarku, lalu bertanya mengenai udara Jogja yang semakin malam semakin dingin. Itu masih dalam khayalanku. Khayalan yang kautolak mentah-mentah, dengan tawa pecah, ketika aku ungkapkan keinginan itu padamu.

Wahai gadisku yang senang bergalau ria di dunia seratus empat puluh karakter, meskipun kita tak lagi bersama, maukah kausering-sering datang ke Jogja; supaya aku tahu, apa yang sesungguhnya kaucari selama ini? Apakah kausungguh mencintaiku atau hanya menginginkan kisah kita untuk jadi bahan tulisanmu?

dari Zombie-mu
yang seringkali
tak tahu diri.

38 comments:

  1. sekarang aku mengalaminya. aku berharap zombie ku yang disana ngga seperti yang diatas. kuharap dia ah bukan. kuharap kita akan menepati janji masing-masing saat bertemu untuk pertama kali nanti :')

    ReplyDelete
  2. bolehkan saya posting tulisanMU di blog saya..?

    ReplyDelete
  3. ya tuhan.. begitu dalam begitu menyentuh.. jadi seperti itu ya pikiran cowok :{

    ReplyDelete
  4. aah.. lagi,, lagi dan lagi,,
    terimakasih :) tulisannya dwita :)

    ReplyDelete
  5. Saya mau zombie saya kayak zombie mbak :'))

    ReplyDelete
  6. teruntuk dwita....
    Gue seorang cowok yang (bisa) dibilang susah galau karena cinta, semenjak ada tulisan dari lo semua musikalisasi puisi lo gue bukan ngerasain galau, tapi setidaknya hari hari gue lebih tenang, entah kenapa.

    ReplyDelete
  7. Ah tulisanmu selalu membuatku kelu kak, bagaimana pikiran kita selalu sama?
    Semua tulisan ini membuatku jadi gila~
    Dasar lelaki, semoga lelakiku yang dulu juga masih memiliki cinta dan rindu yang sama:')

    ReplyDelete
  8. what? its real from your zombie? :')

    ReplyDelete
  9. HUAHAHAHAHAHAHA! KENAPA KISAH INI NYARIS SAMA DENGAN KISAHKU? *skip

    ReplyDelete
  10. Baru pertama kali bergabung, dan aku sudah dibuat terpesona dengan tulisan2mu...

    ReplyDelete
  11. Ya ampun ini sama persis banget kaa.. Pas baca bnr" gak bisa ngomong apa"

    ReplyDelete
  12. Hai ka dwita, aku terinspirasi oleh semua tulisan-tulisanmu ka.
    Walaupun aku suka ngepost di blog aku belum pernah sepanjang tulisan-tulisan kaka hehe
    coba dilihat yah ka dan untuk semuanya blog aku
    http://fitriasni.blogspot.com/

    ReplyDelete
  13. dan lagi, gadis yang senang bergalau ria di dunia seratus empat puluh karakter. menulis sosoknya dalam rintihan kegalauan. :D oke. (ini) aku. :') huaaaaa... kak Dwita, mengapa tulisan kakak selalu dan hampir sama dengan keadaanku.. :3

    ReplyDelete
  14. salam kagum teruntuk ka dwita {}

    ReplyDelete
  15. Mantab Banget deh, bergalau ria .. hehehee

    ReplyDelete
  16. nama kita sama *wita* tapi aku belum bisa nulis sebagus kamu mna witaa

    ReplyDelete
  17. Apa kamu kaya gini?:") aku berharap iya:") but... pecah!

    ReplyDelete
  18. inspiratif .. salute buat kakak.. klo sempet liat blog saya juga kak.. terima kasih.. sukses ya

    ReplyDelete
  19. Kakak emang motivator, boleh jadi saya jadi penerus kakak hehe:'D

    ReplyDelete
  20. bagus ka tulisannya, nyentuh banget.
    aku juga sering menjadikan dia sebagai bahan tulisanku. :(
    Tapi bukan berarti aku menikmati rasa sedih ku atas perpisahanku dengan dia.
    hanya saja dia sumber inspirasi terbesar dalam ceritaku :(

    ReplyDelete
  21. Kisah nyatanya yaaa?? Ngena deh:"

    ReplyDelete