23 January 2012

Lagi, Lagi, Untukmu Cina.

Bogor, 23 Januari 2012

Hey, Sipit! Sudah lama aku tak mendengar suaramu, sudah lama juga pesanmu tidak mampir ke inbox handphone-ku. Apakah kaubegitu sibuk? Apakah sudah ada seseorang yang lain? Secepat itukah? Ah, maafkan aku, kini aku bukan siapa-siapamu lagi, segala keputusanmu bukan lagi hak aku untuk mengurusi, segala kepentinganmu bukan lagi kepentinganku. Kita sudah begitu berbeda dan dunia kita tak berotasi di poros yang sama.

Bagaimana kabar Lintang, Langit, Laut, dan Bagas? Nama yang telah kita rencanakan untuk anak-anak kita kelak. Aku titip salam untuk anakmu kelak yang bernama Bagas, Lintang, Langit, dan Laut ya. Titip salam juga untuk wanita pilihanmu. Dulu, Lintang, Langit, Laut, dan Bagas adalah sosok khayalan yang hanya hidup dalam anganmu dan anganku, angan kita, dulu. Bahagiakah mereka setelah kita berpisah? Apakah mereka tetap ada meskipun kita tak lagi bersama? Ya... Mereka tetap ada dalam pikiranku, menjadi kenangan yang membisu, menjadi pembisik rindu saat aku mengingatmu, mengingat aku dan kamu... yang sempat menjadi kita. 

Siapa wanita pilihanmu saat ini? Betapa beruntungnya dia bisa menjadi milikmu, betapa senangnya dia bisa menjadi penyebab tawamu, dan betapa serunya dia bisa masuk dalam hidupmu. Bukan seperti aku yang mengendap-endap keluar dari hatimu, lalu menyesal telah melakukan kebodohan itu.

Untukmu, seseorang yang sempat menjadi penambang rindu di hatiku

Pernah beberapa kali aku merindukanmu, merapal namamu dalam doa, dan memikirkan kamu saat Doa Bapa Kami mengalir melalui ucapan bibirku. Masih bolehkah aku melakukan hal-hal yang dulu aku lakukan saat masih bersamamu? Merindukanmu, mencintaimu, memerhatikanmu, dan mendoakanmu. Masih bolehkah aku menghubungimu secara berkala? Masih bolehkah aku memarahimu ketika kautak makan hingga malam menjelang? Masih bolehkah aku merindukanmu meskipun kini kautelah bersama dia?

Rasanya, semua kini berbeda. Wajahmu yang Cina dan wajahku yang Jawa, tapi dulu kita bisa saling jatuh cinta. Tak peduli bagaimana cinta itu datang dan tiba-tiba saja mengetuk pintu hatimu dan hatiku. Awal yang sederhana, melalui pesan singkat, berlanjut ke sambungan telephone, lalu kita saling bercerita dan berbagi. Betapa indahnya masa-masa itu, betapa indahnya masa lalu, masa dimana masih ada kamu.

Masih ingatkah kamu pada dua rekaman di-handphoneku yang berisi suara kita saat sedang berbicara melalui sambungan telephone? Aku tertawa cekikian ketika mendengarmu menyanyikan lagu berjudul C.I.N.T.A dan Mau Dibawa Kemana, aku iseng menyuruhmu untuk menyanyikan lagu itu berulang-ulang, berkali-kali juga kamu mengulang lagu yang sama. Lalu lagu itu di medley dengan Garuda Pancasila, sampai akhirnya kamu kelelahan dan berkata, “Udahlah, Yang. Ganti lagu la, Daniel Sahuleka? How? Don't sleep away this night my baby. Please stay with me at least 'till dawn. Atau I Adore You? You Make My World So Colourful? Atau Rossa aja deh! Kumenunggu. Cepetan!”

Akhirnya, aku pun mengikuti lagu yang kauinginkan, suaraku mengalun dan kauterdiam, sepertinya kamu begitu menikmati suaraku. Kamu memaklumi aku yang tak terlalu mengingat lirik lagu tersebut, pada akhir lirik, kamu memperdengarkan suara tepuk tangan. Jujur, aku sangat merindukan masa-masa itu. Aku sangat rindu malam-malam di mana kamu mau menemaniku begadang, aku rindu malam-malam di mana aku bisa terus mendengar suaramu untuk mengantarku dalam lelap, walaupun suaramu lembut mengalir hanya melalui sambungan telephone.

Untukmu, Cina. Si mata sipit yang belum pernah kurasakan sinar matanya

Cin... Kita memang belum pernah bertemu, kita memang belum pernah saling menggenggam tangan, kita belum pernah saling menatap, kita belum pernah saling berpeluk, tapi sadarkah kamu kalau cerita kita begitu nyata? Absurd tapi menyenangkan, maya tapi menyisakan kenangan. Aku benar-benar merasa kehilangan.

Cin... Bisakah kauberhenti menjual bayang-bayang?  Aku benci ketika harus terus mengingatmu ketika bahkan kutahu kau tak mengingatku! Bisakah kauberhenti merasuki malam-malamku? Aku takut ketika harus memikirkanmu ketika bahkan kusadar kautak memikirkanku. Tolonglah, Cin... Ini permintaan terakhirku. Bisakah kenangan tentangmu berhenti menganggu hari-hariku? Aku muak dipermainkan kenangan! Aku bosan dipermainkan otakku sendiri! Aku lelah, Cin... Aku sangat amat lelah.

Sempat terpikir untuk melupakan sosokmu, sempat terencana untuk menghapus semua tentangmu, pernah terbesit harap untuk tak lagi merindukanmu, tapi... ternyata aku belum cukup kuat untuk melakukan itu. Aku terlalu lemah... untuk melupakanmu.

Dari wanita yang berjarak 5 tahun denganmu
wanita yang masih saja rela
dipermainkan kenangan

32 comments:

  1. ini impian, bukan tentang bayang2. bayang2 itu tidak nyata dan mudah sirna, pun mimpi tapi mimpi membawa kita pada kenyataan yg indah. salam juga buat lintang, bagas, langit, dan laut ya

    ReplyDelete
  2. o my goood!! suara kaka bagus bgt :') :D jadi ini semacam cinta yang nggak berbalas kah?

    ReplyDelete
  3. ceritanya mirip. tapi dia pesek bukan sipit, dia jawa aku batak!
    amazing story :)

    ReplyDelete
  4. ceritanya hampir mirip dg kisahku. Mantanku cina dan aku jawa :') kami berpisah karna pihak ke-3. Sekarang aku yg tersiksa karna kenangan yg terukir dimasa lalu :'(

    ReplyDelete
  5. waahh, malah nangis baca ini, hiks hiks:'( dan aku menyebutnya #duniakhayal

    ReplyDelete
  6. artikelnyaa keren2 kak :)
    ternyata pas nyanyi suaranya juga keren :)
    waow , that's great :D

    ReplyDelete
  7. merinding denger suaranya kaka sumpah ka gaboong :')

    ReplyDelete
  8. suaramu keren loh.. pas dgn lagunya :)

    ReplyDelete
  9. bagus sekali
    suaranya jaga bagus

    ReplyDelete
  10. sumpah ka bagus banget critanya. sampe nangis aku nge-baca nya :)
    huhuuu jadi galau aku :( :D

    ReplyDelete
  11. suaranya bagusss banget kak, ceritanya juga mantep :D

    ReplyDelete
  12. kak, coba sisipkan huruf "T" untuknya, = cin(t)a.

    ReplyDelete
  13. Kisah kita sama loh.. tp endingnya kami berakhir di pelaminan,,:)

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. gak ngerti apa yang gue rasain saat baca tulisan ini. dan panggilan cina tepat banget buat mantan gue dan entah kebetulan atau apa tepat juga di bulan januari dan beranjak tahun ke 5 dalam hubungan kami dan hubungan kami pun berakhir :(

    ReplyDelete
  16. Amazing story, Tabah dan sabar Tuhan punya rencna yg lbh indah dr yg kita rencanakan..saat Tuhan mengambil org yg kita anggap penting dlm hdup kita percaya dan yakinlh bhwa Ia tlah mnyiapkan org yg jauh lebih indah untk kita (^ム^)

    ReplyDelete
  17. Amazing story, Tabah dan sabar Tuhan punya rencna yg lbh indah dr yg kita rencanakan..saat Tuhan mengambil org yg kita anggap penting dlm hdup kita percaya dan yakinlh bhwa Ia tlah mnyiapkan org yg jauh lebih indah untk kita (^ム^)

    ReplyDelete
  18. waaaaaaaw it's amazing story...

    ReplyDelete
  19. cerita yang mirip dengan kisah cintaku . percaya Tuhan punya rencana yang lebih indah :))

    ReplyDelete
  20. Keren banget :') nyentuh banget sama kondisi saya saat ini :')

    ReplyDelete
  21. cerita yang serupa... hanya beda di gender... kamu wanita sedangkan aku pria...

    ReplyDelete
  22. keren banget kaaa, sama kaya kisah aku sekarang :")

    ReplyDelete
  23. keren banget . suaranya jugaa :)

    ReplyDelete
  24. keren kak,, yahh hampi sama dg crita ku

    ReplyDelete