Pages

March 9, 2013

Ketika Aku Mulai Memahamimu

Reactions: 
Awalnya, ini hanya perasaan kagum yang tak begitu kupedulikan, tapi ternyata aku salah; perasaan ini berkembang menjadi rasa takut kehilangan yang sulit kuhindari. Aku mulai menyayangimu tanpa sepengetahuanmu. Semua berjalan seperti biasa dan aku semakin menikmati kedekatan kita yang entah harus diberi nama dengan status apa.

Aku tak pernah takut saat mencintaimu. Layaknya air laut yang mengikuti lekuk gelombang, seperti itulah aku membiarkan rasa cintaku terus mengalir tanpa kendali. Percakapan setiap malam yang kauselipkan lewat pesan singkat mampu menyeretku ke perasaan yang dulu sangat ingin kuhindari; cinta. Kamu membuka mataku dengan tindakanmu yang ajaib, sampai-sampai aku tak lagi paham alasan yang harus kujelaskan; mengapa aku bisa begitu menggilaimu.

Cinta ini sangat tulus. Sungguh. Tak ada penuntutan yang kulakukan, aku juga tak mengganggumu, dan aku juga tak meminta status serta kejelasan. Aku tidak seberani itu kan? Kamu mengetahuiku juga mengenalku, tak mungkin jika kautak menyadari ada perasaan berbeda dalam hatiku. Aku bisa menebak matamu, ketika kamu bercerita tentang dunia yang ingin kausinggahi, saat kaumembawaku ke dalam dunia ceritamu yang sudah mulai kupahami. Aku berusaha memahami kemisteriusanmu.

Aku merasa sudah mulai memahami. Aku merasa punya kesempatan untuk sedikit mencicipi hidup menyenangkan bersamamu. Aku sanggup mengisi hari-harimu dengan kebahagiaan baru. Tapi, ternyata kita tak sejalan. Perhatian yang kusediakan khusus untukmu seakan menguap tak berbekas. Rasa cinta yang kuperjuangan dengan sangat demimu seolah-olah tak pernah mampir sedikit dalam benakmu. Kaubiarkan aku  mengejar bayangan, sementara kenyataan yang sesungguhnya entah kausembunyikan di mana. Batas kebahagiaan yang dulu kaujelaskan secara utuh padaku; kini buram dan hitam.

Tidak mungkin kautidak tahu bahwa aku mencintaimu. Tidak mungkin kautak memahami perhatian dan tindakanku. Tidak mungkin hatimu begitu buta untuk mengartikan segalanya yang kurasakan terhadapmu adalah cinta! Apa hatimu sengaja kaukunci rapat untukku? Apa matamu sengaja kaubutakan agar tak membiarkan bayanganmu menyentuh retinamu?

Langkahku terus mencoba menggapaimu, jemariku merasa menggenggam tanganmu; namun, ternyata semua kosong. Kukira, percakapan kita adalah hal yang spesial bagimu. Kusangka, semua perlakuanmu terhadapku adalah bukti bahwa kaumenganggapku istimewa. Nyatanya, aku salah menafsirkan. Bagimu, aku bukan siapa-siapa dan tak berarti apa-apa.

Aku tak bisa menahanmu pergi. Bahkan, ketika kaumemilih habiskan kebahagiaanmu bersama yang lain, kemudian membiarkan aku sendirian. Tanpa mengucapkan pisah dan tanpa kautahu sudah ada yang tumbuh diam-diam di hatiku; cinta.

Ternyata, aku belum benar-benar memahamimu. Ternyata, aku belum benar-benar mengenalmu. Ternyata, kamu yang kuperjuangkan dengan sangat mendalam; tak sehebat yang kubayangkan.

106 comments:

  1. "ternyata, kamu yang kuperjuangkan dengan sangat mendalam; tak sehebat yang kubayangkan"
    #jleb :)

    ReplyDelete
  2. Keren kak, cerita nya nyentuh, nyinggung pake BANGET !!

    ReplyDelete
  3. Maknanya begitu menyentuh ka :) good and i like this so!

    ReplyDelete
  4. :'( bagus bgt kak, ijin ngutip 3 kalimat terakhirnya y kak..

    ReplyDelete
  5. Keren, dapet banget deh ini postingan. Dwitasari emang paling nyentuh kalo masalah ginian, salut :))

    ReplyDelete
  6. :'( bagus bgt kak, ijin ngutip 3 kalimat terakhirnya kak..

    ReplyDelete
  7. Jlebbb : Ternyata, kamu yang kuperjuangkan dengan sangat mendalam; tak sehebat yang kubayangkan :')

    ReplyDelete
  8. Kak....................................................ini apa2an sih kak. Gua bgttttttttttttt.

    ReplyDelete
  9. "Rasa cinta yang kuperjuangkan dengan sangat demimu seolah tak pernah mampir sedikit dalam benakmu. Kau biarkan aku mengejar bayangan, sementara kenyataan yang sesungguhnya entah kau sembunyikan dimana."

    :'( Aku banget nih.

    ReplyDelete
  10. kaka ini yang aku rasain bangetttttttttttttt

    ReplyDelete
  11. Penghantar tidur yang baik kak dwita :')

    ReplyDelete
  12. ya ampun, ini gue banget pas digantungin....kata2nya pas banget.... emang kakak paling top nih...jadi perasaan dulu muncul lagi... #galau hahaha

    ReplyDelete
  13. Kak dwitasari seolah tau apa yg aku rasain :') plek ketiplek, aku bgt.......

    ReplyDelete
  14. ngejleb banget :|
    perasaan itu mulai ada, dan saat itu kamu pergi gitu aja.
    udah bikin jatuh cinta ehh gak mau tanggung jawab-__-

    ReplyDelete
  15. ini pas bgt yaa, mirip bgt sama cerita aku;")

    ReplyDelete
  16. Yah ampun kak
    sakit dengarnya ini gua banget
    ampe nangis gini

    ReplyDelete
  17. one of my writing inspiration, such as my favorite writer <3

    ReplyDelete
  18. mirissssss kenapa harus nyesek ke gue gini sihhhh

    ReplyDelete
  19. aku tak pernah takut untuk mencintaimu.....
    hakk!!! *nangis* *marah* kalo boleh ingin memaksakan kehendak........

    ReplyDelete
  20. Kusangka, semua perlakuanmu terhadapku adalah bukti bahwa kaumenganggapku istimewa. Nyatanya, aku salah menafsirkan. Bagi,u, aku bukan siap" dan tak berarti apa".

    ReplyDelete
  21. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  22. ini yang aku rasakan saat ini, dwita.
    Thanks dah bantu mengungkapkan yg kurasakan lewat postingan2mu yang menyentuh..

    Bahagia menemukan blog mu. Semoga aku bisa menjadi sprti kamu. :)

    ReplyDelete
  23. Ini sama banget sama apa yang aku rasaiin sekarang u,u

    ReplyDelete
  24. waaaaaaaaaa persis bgt. jleb sekali :"

    ReplyDelete
  25. ya ampun kak, kenapa kakak nyeritain kisahku sih :"(

    ReplyDelete
  26. ini aku banget kak , sumpah :'( keren :)

    ReplyDelete
  27. kenapa setiap postingan dwita selalu berhubungan dengan kehidupan ku? atau aku saja yg terlalu menghubung-hubungkannya *abaikan!*

    ReplyDelete
  28. miris.!! Sama persis sprti yg ku alami.. :3

    ReplyDelete
  29. miris.!! Sama prsis kyak yg gw alami..

    ReplyDelete
  30. sumpah ngerasa disindir. gue banget kak.;')

    ReplyDelete
  31. sumpah keren banget ka :'(
    mampir keblog aku dong ka

    ReplyDelete
  32. Izin copas ya kak :') abisnya keren sih .

    ReplyDelete
  33. Ternyata aku takpantas untukmu. ternyata aku blumbisa menjadi kekasihmu. mungkin #jleb

    ReplyDelete
  34. dan ini semua seperti cerita ku :'(

    ReplyDelete
  35. Duh kesenggol nih mbak /nyebur ke sea world/

    ReplyDelete
  36. kaaaa dwitaaaa aaaaa ngefansbanget sama kakakk!!!!!! ijin ngerepost ya kak:""(

    ReplyDelete
  37. kak dwita, saya ijin kutip ceritanya mau di taroh di blog saya:) tq

    ReplyDelete
  38. kak, benar-benar persis yang aku alami kak :"""

    ReplyDelete
  39. kisah nyata aku ini kak:) nyentu bangettt, emang keren kak dwita:)

    ReplyDelete
  40. *deg* Kusangka, semua
    perlakuanmu terhadapku adalah bukti bahwa
    kaumenganggapku istimewa. Nyatanya, aku salah menafsirkan. Bagimu, aku bukan siapa-siapa dan tak
    berarti apa-apa. Aku banget ini kak ;( izin share biar dia tau -...-

    ReplyDelete
  41. bagus :') pas sama yg lagi aku alamin sekarang (y)

    ReplyDelete
  42. Mbak,, ak suka karya tulisanmu,, mmpu mnginspirasiku,,utk mnjdi org sprtimuu

    ReplyDelete
  43. Sialan ceritanya nyindir gue. Good job kak, lo emang asli penulis hebat

    ReplyDelete
  44. keren banget kak :') nyentuh gitu deh <3<3

    ReplyDelete
  45. jlebbb bangetlah sama kaya gue -___-

    ReplyDelete
  46. Jlebb bener ngerasa disindir dah :")

    ReplyDelete
  47. Merasuk dalam hati banget critanya :) Good Job Kak.

    ReplyDelete
  48. wooww...kena... pas bangett sm kondisikuu :') izin share yaa :')

    ReplyDelete
  49. wooo...ngena banget inii :') izin share yaaa mba :')

    ReplyDelete
  50. Awalnya, ini hanya perasaan kagum yang tak begitu kupedulikan, tapi ternyata aku salah; perasaan ini berkembang menjadi rasa takut kehilangan yang sulit kuhindari.:'(

    ReplyDelete
  51. baguskaa!!:)
    please baca, pipnsrll.blogspot.com
    kalau sudah dibaca,di komen yaa,soalnya baru pertama.terima kasih :)

    ReplyDelete
  52. Kak :'( Bener2 hati aku banget ini :")

    ReplyDelete
  53. bener bener pas sama aku . nyentuh banget kaa!! :")

    ReplyDelete