06 July 2013

Untuk Kekasih Paling Jauh

Kita pernah begitu dekat. Aku dan kamu bertemu, saling tahu, dan sama-sama memahami bahwa ada sesuatu di hati kita; yang tak bisa dijelaskan kata. Aku menatap matamu dengan tatapan mendalam, aku percaya di sana ada cinta. Cinta yang sama-sama kita rasakan, tapi tertahan dalam hati, berdiam dalam jantung, dan enggan menemukan waktu pengungkapan. Bayangkan, Sayang, kita bisa bertahan selama itu. Menjalani kisah yang tak pernah jelas di mana ujungnya. Memulai cerita tanpa memikirkan akhir yang jelas. Teka-teki itu membuat aku dan kamu penasaran, lalu kita memutuskan untuk berjalan bersama, walaupun tak beriringan; walau tak saling bergenggam tangan.

Ketidakjelasan kita membawaku dalam rasa takut. Rasa takut yang belum tentu kaurasakan. Aku tahu, Sayang. Jiwamu terlalu bebas, bahkan aku tak bisa menahanmu untuk tinggal. Kamu pergi dan aku hanya diam menunggumu pulang. Seringkali kaupulang dengan membawa banyak cerita, cerita-cerita manis yang kuharapkan juga ada aku sebagai tokohnya, walaupun tak jadi tokoh utama. Kuharapkan kata rindu terucap di bibirmu, tapi kata itu tak pernah kudengar. Kamu terus bercerita, Sayang. Dan, aku, sebagai pendengar, selalu mendengar; tidak membantah. Sayang, bisakah kaurasakan keteguhan hati seorang perempuan yang tetap diam meskipun dia begitu mencintaimu?

Teman-temanku sering bilang, bahwa harusnya aku tak mempertahankanmu sedalam itu, harusnya aku tak perlu memercayaimu sedalam itu. Tapi, mengapa perasaanku hanya ingin meyakinimu? Mengapa aku enggan melawan ketika kamu menerbangkanku ke angkasa paling tinggi, lalu membiarkanku mengepakkan sayap sendiri? Sayang, mengapa aku percaya bahwa kaujuga punya perasaan yang sama?

Tak mungkin kauterlalu buta untuk memahami semua. Tak mungkin kauterlalu tuli untuk mendengar perhatianku, bisikan hatiku yang inginkan kamu tetap di sini. Tak mungkin kauterlalu bodoh untuk menebak yang ada dalam hatiku, yang tersirat dalam mataku. Sayang, ini cinta, dengan cara apalagi bisa kubilang padamu bahwa aku mencintaimu bahkan dalam kesakitanku?

Untuk kekasih paling jauh, yang telah pergi tanpa mengungkapkan perasaan, yang memilih berlari bersama seseorang yang lain; terima kasih untuk setiap peluk yang kaulepaskan, terima kasih untuk setiap harapan yang kauhempaskan. Aku mengerti, harusnya dari awal aku tak perlu memulai. Harusnya ketika kaudatang, aku tak perlu menggubrismu.

Harusnya kita tak pernah ada; agar aku tak perlu terluka.


39 comments:

  1. ASDFGHJKL pas banget kaak:'''( suka deh sama kata2nyaaa:(

    ReplyDelete
  2. kisahku banget ,, kaplok-able.. terima kasih

    ReplyDelete
  3. suka banget dengan tulisan ini :)

    ReplyDelete
  4. aduh paragraf terakhirnya itu loh kak :'''( jadi inget sama seseorang yg telah pergi selama bertahun2 :''

    ReplyDelete
  5. Ceritanya hampir sama dgn yg dirasain :')

    ReplyDelete
  6. Astagaa,.
    Pas bgt sama hati ini :"

    ReplyDelete
  7. Ich kakak slalu aja bisa bikin kebawa suasna dech cerita" nya bagus semua........

    ReplyDelete
  8. :'( aku baru saja di tinggal pergi...
    walau kata2nya terlihat kasar tapi bagiku itu masih terlihat lembut.

    dan aku hanya bisa meninggal sebuah kalimat
    "jika putus silahtutahmi itu terbaik? dan sikap paling dewasamu" aku hanya bisa menggegamkanya ntuk menyambungnya lg

    ReplyDelete
  9. sama dengan cerita ªķu̶̲̥̅̊ kakak, semoga nie jdi pelajaran ªķu̶̲̥̅̊ kk

    ReplyDelete
  10. wow dalam sekali maknanya, cerita yang hebat

    ReplyDelete
  11. miris euyy, strong strong heehehe

    ReplyDelete
  12. Sama persis dgn yg aku rasain skrng3-|

    ReplyDelete
  13. paragraf terakhir lgsg ngena sekali:'

    ReplyDelete
  14. Pas banget:oh iya aku newbie boleh dong mampir ke blog aku dan baca post yang aku buat.terimakasih<3

    ReplyDelete
  15. ini tulisan gue banget. uh :'(

    ReplyDelete
  16. persis banget :') jadi inget seseorang :')

    ReplyDelete
  17. ya tuhan,, kisah yang sama dan sampai saat ini aku masih bertahan

    ReplyDelete
  18. Ya Tuhan,, kisah yang sama dan sampai saat ini aku masih bertahan dengan semua ketidak pastian

    ReplyDelete
  19. Untuk kekasih yang jauh disana :')

    ReplyDelete
  20. pas bgt sm yg lg aku rasain :)

    ReplyDelete
  21. itu namanya korban php
    haha

    ReplyDelete
  22. Terima kasih unutk setiap peluk yang kau lepaskan, terima kasih untuk setiap harapan yang ku hempaskan. This is owsome...

    lagi-lagi berakhir denga patah hati...

    find me at blognyayandi.blogspot.com

    ReplyDelete
  23. kadang haters lebih peduli ya. sebab tulisan di copas itu, sesuatu loh ta.

    ReplyDelete
  24. Aaaaa kata2nya pas bgt dihati kak :((( dia yg dulu sempat menjadi kekasihku, kini telah jauh disana. Mungkin dia akan kembali dengan membawa cerita yg mungkin bisa membuatku gembira atau sedih krna sudah ada orang lain disana yg mengisi hatinya :''')

    ReplyDelete
  25. "...Aku mengerti, harusnya dari awal aku tak perlu memulai. Harusnya ketika kau datang, aku tak perlu menggubris mu."
    Betul banget :(

    ReplyDelete
  26. Berharap bahwa seharusnya tdk bertemu adalah mustahil, karna rasa ini nyata, senyata saat saling bertatapan dan tertawa bersama. Mungkin ini takdir, takdir yg memberi kesempatan untuk bersama-sama menikmati cinta dan takdir pula yg memisahkan dan meninggalkan luka.

    ReplyDelete