26 February 2015

Seharusnya, aku tidak mencintaimu

Di kamarku yang sepi, sambil mendengarkan rintik hujan malam ini, aku hanya bisa diam dan merenung. Mungkin, aku perempuan paling tolol yang pernah ada, perempuan yang selalu mencintaimu tanpa banyak menuntut dan meminta. Ketika wanita jalang itu mengaku kekasihmu, aku hanya tersenyum sinis dan tertawa. Dalam pikiranku, dialah yang mendekatimu, dialah yang diam-diam masuk dalam hubungan kita, dan dialah yang memurahkan diri untuk melahap habis perhatianmu.

Saat mencintaimu, aku tak ingin percaya pendapat siapapun. Aku tak ingin percaya pada bisikan sahabatku bahwa kamu adalah rubah dengan wajah domba, serigala dengan tatapan kucing manja, dan kelalawar bertaring ompong. Ya, aku tak ingin percaya apa kata mereka, yang aku tahu; kamu mencintaiku dan aku sangat menggilaimu setulus hati.

Kamu menawarkan banyak mimpi padaku, sebagai perempuan yang masih meraba-raba apa itu cinta; aku tak menolak untuk masuk ke dalam dunia khayalmu. Kau tidak memaksaku masuk ke dalam hujan dan badai, kau sediakan pelangimu sendiri, pelangi kita, yang ternyata-- semu.

Aku ingat bagaimana pertemuan awal kita adalah pertemuan terbodoh yang pernah terjadi dalam hidupku. Kaudiam dan aku diam. Kau sebutkan nama dan aku memulai cerita. Kau suguhkan perkenalan dan aku menerima perkenalan itu dengan senyum bahagia. Bahagia. Karena aku sudah mencintaimu bahkan saat pertama kali kamu menyapaku lewat chat kita. Aku sudah memilihmu bahkan sebelum kita bertemu.

Aku ingat bagaimana saat jemarimu menggenggam erat jemariku. Bagaimana mata itu menatap mataku dengan tatapan rindu. Bagaimana senyummu berhasil membuat aku tak ingin jauh dari ponsel, karena tak ingin berhenti menatap fotomu. Bagaimana bibirmu yang selalu terlihat tertawa ketika bersamaku memaksa aku untuk terus menceritakan hal-hal lucu, agar sekali lagi bisa aku rasakan keteduhan yang tak bisa dijelaskan; dari percakapan bodoh kita yang terjalin semalaman.

Enam bulan ini, kamulah satu-satunya, meskipun kamu selalu menuduhku bersama pria yang lain. Beberapa bulan ini, walaupun hanya beberapa, namun sosokmu telah melekat sangat dalam. Kamu berhasil membuatku lupa pada masa laluku, lupa bahwa aku pernah punya luka, dan aku lupa bahwa kita memang belum terikat status apa-apa. Kamulah yang terbaik, pikirku, dan aku tak peduli apa kata orang tentangmu. Yang jelas, aku mencintaimu, dan itu tak akan berubah meskipun wanita jalang itu mengaku bahwa kalian telah tiga bulan bersama, mengaku bahwa kaujuga memanggil dia dengan panggilan yang sama; panggilan yang kau berikan padaku juga.

Aku tidak peduli dan menutup telinga pada apapun yang membuatku sebenarnya tersiksa. Aku jatuh cinta padamu dan aku sangat mempercayaimu. Aku percaya kautidak akan menyakitiku karena aku masih yakin kamu adalah kamu, kamu yang kukenal, kamu yang tanpa topeng, dan kamu yang seutuhnya dirimu. Itulah caraku menilaimu, meskipun dunia melarang kita untuk bersama, tapi bagiku tak ada alasan untuk berhenti mempertahankanmu. Namun, mereka tetap menilaiku bodoh, tolol, tidak punya otak; benarkah memang aku yang melakukan kesalahan selama ini?

Sore tadi, puncak dari semua pertanyaanku terjawab sudah, suara beratmu cukup menjawab.

"Dek, aku di Polresta Depok." kamu mengawali pembicaraan diikuti dengan embusan napas berat.

"Ngapain di sana?" aku tidak panik, kujawab pernyataanmu dengan anggapan positif.

"Ganja. Satu linting."

Aku diam. Menghela napas. Menghela lagi. Sekali lagi. "Maksudnya? Kok, aku nggak tahu kamu selama ini...."

"Karena aku sayang sama kamu."

Aku terdiam mendengar jawabanmu. "Itu bukan jawaban, Tuan Kriminal."

Dan, kututup panggilan ponselku. Kuhapus nomormu dan aku menangis sekuat yang aku bisa. Rasanya tidak adil kalau aku mencintai orang yang sebenarnya tak pernah aku kenal. Rasanya tidak adil jika aku mencintai kamu yang kurasa sempurna, namun sebenarnya penuh dusta. Rasanya tak adil jika semua ini harus terjadi padaku sementara aku merasa telah sepenuh hati untuk melakukan banyak kebaikan untukmu. Rasanya ini tak adil jika pada akhirnya aku tahu; kamu tak pantas diperjuangkan sedalam itu.

Seharusnya dulu, kudengar ucapan sahabatku. Seharusnya dulu, tak perlu aku mengulurkan tangan ketika kau tawarkan perkenalan. Seharusnya memang, aku tak perlu sedalam ini mencintaimu.

34 comments:

  1. Seharusnya aku tak membaca postingan ini, agar aku tidak tahu rasa sakit yang kau derita saat mengetahui kebenaran, dan rasa bahagia yang akan terus ada saat kau mengenang masa-masa indah sebelum semuanya terkuak.
    Percayalah, masih ada kebahagiaan nyata di luar sana. Kebahagiaan yang tak hanya tampak di luar. Temukanlah seseorang yang tak hanya bisa membuatmu tertawa. Temukan "Dia" yang berbeda dari dirimu namun tidak pernah mengecewakanmu. Dia yang memandang kamu sebagai kamu. Dia yang asli, bukan palsu. Dia yang enggan menjalin hubungan semu, namun mau berkomitmen dalam pernikahan.
    By the way, good posting :)

    ReplyDelete
  2. embaakkkkkk, ceritanya lohhh beguss <3

    ReplyDelete
  3. Kak,, pengen bisa ngembang.in bakat menulis kayak kakak.. Tapi Sampai sekarang belum bisa² ╮(︶︿︶)╭

    ReplyDelete
  4. Kak,, pengen bisa ngembang.in bakat menulis kayak kakak.. Tapi Sampai sekarang belum bisa² ╮(︶︿︶)╭

    ReplyDelete
  5. Kak,, pengen bisa ngembang.in bakat menulis kayak kakak.. Tapi Sampai sekarang belum bisa² ╮(︶︿︶)╭

    ReplyDelete
  6. Ditunggu karya-karya berikutnya mba :)

    ReplyDelete
  7. seperti harapan di awal dan di akhir yang berbeda. sampai waktu yang membungkusnya dengan rapih pun tak bisa berkomentar. cukup tau ka ada kisah seperti itu. apabila kisah ini sungguh terjadi terhadap ku mungkin hati ku sudah rapuh seperti besi yang terlalu lama terendam air garam dan berkarat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah cinta, cinta tak kan pernah menggenal siapa, cinta tak kan pernah mengenal apa, karna cinta anugerah dari dalam jiwa.

      Delete
  8. Iya. Seharusnya aku tak perlu mencintai dan meemrjuangkanmu sedalam itu.

    ReplyDelete
  9. Duh kak :') ngena banget inii
    Susah buat nerima keadaan yg sebenarnya

    ReplyDelete
  10. bagus banget kak, nyentuh banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh nyentuh banget kak. Mengharukan

      Delete
  11. bagus banget kak. nyentuh banget

    ReplyDelete
  12. Duh nyentuh banget kak. Mengharukan

    ReplyDelete
  13. Cerita ini berhasil buat aku nangis tengah malam..

    ReplyDelete
  14. Itulah cinta, cinta tak kan pernah mengenal siapa, cinta tak kan pernah mengenal apa, karna cinta keluar dari dasar jiwa.

    ReplyDelete
  15. Muchloveee buat setiap tulisan mbak dwitaaa😍😍

    ReplyDelete
  16. Ya. Seharusnya aku tak perlu mencintai dan meemrjuangkanmu sedalam itu :)

    Bagus banget kak

    ReplyDelete
  17. Selalu wanita yang berjuang di akhir. -_-

    ReplyDelete