Pages

October 16, 2012

Beda Cinta, Setipis Keyakinan

Reactions: 
Saya mengingat lagi cerita teman saya. Baru beberapa hari saya temui dia di cafe, di bilangan Depok, Jawa Barat. Jujur, pikiran saya masih terbebani oleh cerita yang ia ungkapan. Tentang hubungannya, tentang kekasihnya, yang jauh dari kata normal. Iya, mereka berbeda, tidak sama seperti orang lainnya.

Ketika dia bercerita dengan menggunakan air mata, saya tahu bahwa beban yang ia pikul sangatlah berat. Air mata yang saya lihat hari Rabu kemarin adalah luapan emosinya yang sempat tertahan. Saya bisa rasakan sakit yang memukul-mukul perasaannya. Tapi, dalam duka, masih terselip kebahagiaan yang mampu ia ceritakan pada saya, walau dengan suara tertatih, walau dalam halaan napas lirih.

Jatuh cinta adalah dua kata yang sulit dijelaskan. Tidak terdefinisikan. Soal hati, kata-kata seakan tak ahli untuk memaparkan juga mendeskripsikan. Saya tidak akan berbicara tentang cinta, juga tentang mimpi omong kosong yang diciptakan saat hadirnya cinta. Ini semua soal kenyataan, soal dunia yang begitu klise. Agama.

Air mata memang sia-sia,  karena yang dibutuhkan di sini adalah kedewasaan. Semua berawal manis dan indah. Teman saya, awalnya memang bercerita dengan senyum sumringah. Ia berkenalan dengan seorang pria, secara tidak sengaja. Tentu saja, kita seringkali menganggap banyak hal terjadi karena kebetulan. Kebetulan mungkin adalah rencana Tuhan yang belum benar-benar kita pahami.

Tatapan mereka saling beradu, hanya senyum dan tawa yang tercipta kala itu. Teman saya, wanita beragama Khatolik tersebut, baru selesai pentas tari. Lalu, dunia berkonspirasi, mempertemukan dia dengan seorang pria, yang membuat hatinya merasa nyaman. Pria yang tiba-tiba merangsuk masuk dalam ingatan dan jengkal napasnya.

Indah memang, cinta mengubah segala yang hitam putih menjadi warna-warni. Tumpukan kebahagiaan semakin sempurna, ketika perkenalan teman saya dan pria itu berlangsung ke tahap yang lebih dalam, lebih dekat.

Segalanya terasa manis, walaupun juga terasa asing. Rasa nyaman itu kini berangsur berubah menjadi rasa takut kehilangan. Mereka berusaha untuk saling melindungi satu sama lain. Mungkin, ketika salib berada dalam genggaman tangan teman saya, dan ketika tasbih berada dalam genggaman pria itu; dengan air mata, mereka saling mendoakan.

Saya bisa rasakan kehangatan mereka. Sangat hangat. Sangat dekat. Saya iri, mengingat hubungan saya yang lebih dulu kandas termakan perpisahan. Saya dan pria di masa lalu tersebut tidak sekuat dan setegar teman saya. Oh, jadi curhat. Sungguh, saya benci membahas masa yang tak ingin saya ingat lagi. Teman saya dan kekasihnya masih terus mempertahankan walau mereka berbeda. Perbedaan keyakinan bukan alasan untuk tidak saling jatuh cinta.

Inilah yang membuat saya semakin terharu, teman saya menunggu kekasihnya salat di masjid. Ia menunggu dengan sangat sabar meskipun lirikan mata yang tajam tertuju padanya.

Dalam perbedaan, mereka saling menguatkan. Keindahan mereka sampai pada kelopak mata saya. Saya tak tahu harus berkomentar apa. Terharu? Prihatin? Sinis?

Hey, mereka berbeda dari pasangan yang lainnya. Mereka bukan pasangan bermanja-manja yang mabuk kepayang akan cinta, saling bergelayut mesra dalam pelukan. Sampah. Pacaran model cinta monyet. Teman saya dan kekasihnya sungguh berbeda, mereka punya kebahagiaan yang tak dimengerti banyak orang. Kebahagiaan yang belum tentu bisa dirasakan oleh banyak orang yang sibuk menghakimi hubungan mereka.

Apa yang membuat dua orang saling memperjuangkan jika bukan karena cinta?

100 comments:

  1. Perasaan nyaman itu yg membuat mereak saling menyayangi dan prasaan cinta mereka yg begitu tulus dan suci yg menguatkan satu sama lain. Cinta yg sebenarnya tak akan menodai satu sama lain. Namun, cinta yg sebenarnya itulah yg mampu meredam perbedaan apapun diantara dua insan yg sedang jatuh cinta. Krn hanya dgn kasih dan syg smua perbedaan mampu menjadi warna yg indah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kekuatan cinta dapat menimbulkan keajaiban, mengubah yang tidak mungkin menjadi mungkin, bisa menjadi sumber energi, menimbulkan semangat serta gairah hidup

      Delete
  2. pernah merasakan pacaran beda Agama :)
    mengharagai dan toleransi pada pasangan.. Seperti kata Gus Dur "Tuhan tidak perlu dibela" ,
    banyak hikmah yng aku dapatkan ketika menjalani pacaran beda keyakinan..
    pebedaan adalah warna dalam kehidupan :).
    aku dan dia tak ingin melawan arus, kami hanya ingin jujur pada diri sendiri :)

    ReplyDelete
  3. Sebenarnya hubungan semacam ini banyak kok :) dan teman kamu itu bukannya tanpa harapan lho. Agamanya dia membuka kemungkinan adanya nikah campur. Intinya mereka tetap bisa menyatu sekalipun mereka tetap pada agama masing-masing. Masalah dengan keluarga, saya rasa akan bisa diatasi kalau mereka berdua sudah mantap dan yakin untuk terus bersama :)

    ReplyDelete
  4. perbedaan ada bukan u/ menjadi jurang pemisah.. justru dgn perbedaan itulh akan membuat segala.a menjadi lebih indah..
    selain rasa cinta yg besar,perasaan nyaman pun d butuhkan.. krn tidak mungkin mereka bisa begitu saja bertahan jika satu sama lain tidak nyaman dengan perbedaan yg ada.. :)
    salut nd terharu!

    ReplyDelete
  5. kayak aku :'''' sumpah ini seperti yg aku alami sekarang :'' tapi aku gak bisa setegar diaaa :'''

    ReplyDelete
  6. sama kayak aku :)
    tapi endnya aku berakhir dengan kepergiian dia keluar kota dan kami pun memutuskan untuk break entah sampaai kapan namun saat ini tak ada kabar pun dari dia eet jd curhat deh -_-

    ReplyDelete
  7. wew,
    saya suka iringan musik di blog ini,
    kalo soal ceritanya sih, sedikit bingung lihat orang2, kok seserius itu sih soal cinta, saya gak pernah menganggap itu hal yang terlalu serius dan punya porsi lebih, dan gak terlalu peduli juga sih, hehe..

    o ya, first time ke sini nih, ditunggu foll back nya juga,
    salam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mngkn anda ga pnh ngalamin kejadian seperti itu. mmg muda seh bicara , tp tak semudah yg menjalaninya.
      karna aku jg ngalamin hal itu. sakit bgt rasanya. masih sakitan beginian drpd di selingkuhin. *curhat. hehe

      kunjungi blog.ku juga yaa.

      Delete
  8. terus berkarya kak ::)
    mau dong tips? caranya biar blognya bagus kaya kk.. makasi :)

    ReplyDelete
  9. aku suka backsoundnya :).. agama, ini ujian.. pilih yg sama saja.
    tp jika telah mencintai dilanjutkan sj.. follow your heart :) kak minta backsoundnya dunk

    ReplyDelete
  10. ya.
    kami saling bertahan, walaupun cara kami memanggil Tuhan berbeda. kami saling mencintai, kami sangat menghargai itu.
    yang kami inginkan hanyalah dapat "bersatu"
    masalah dengan Tuhan? biar kami yang menghadapinya masing2. saya pelaku cinta beda agama. aku seorang muslim, sedangkan kekasihku seorang kristiani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama saya juga senasib sama anda :( dan hubungan kami masih berlanjut hingga sekarang :') dan entah sampai kapan harus menjalaninya :(

      Delete
  11. aku juga pelaku cinta beda agama..... aku wanita muslim dan kekasihku pria katolik, kadua orang tuaku menyetujui asal ada batas2nya, tp sayang kedua orang tuanya tidak pernah merestui kami, apa lagi dia udah memutuskan untuk ikut keyakinan yang aku anut,,,
    tp entah kenapa masalah demi masalah selalu ada, selalu buat kami bertengkar... sekarang hubungan kami di ujung tanduk..... aku sedih,,,, mudah2n Tuhan selalu berikan jalan yang terbaik untuk kami

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin..
      saya bisa merasakan apa yang anda rasakan,
      semoga anda dan dia bisa kuat,
      tetap percaya pada-Nya dan padanya :)

      Delete
    2. huahhhh.
      nasib qt sma kok yaaa
      harus gmna ini
      ud g tw mauh blnk apa
      sedih lah pkok ny
      lanjut atw pisah :'(

      Delete
    3. aku juga wanita muslim dan pria nya seorang katolik,aku bingung mau lanjutin apa enggak:( kita berdua pacaran diem2 tp lamalama pasti bakal ketauan juga:(

      Delete
    4. saya juga wanita muslim dan pacar saya pria katholik.tapi orang tua saya tidak menyetujui hbngan kami,sdangkan orgtua pacar saya menytujui kami.iya kami berdua pcran diem2 saja,tpi saya yakin lama kelamaan pasti juga ketauan:')

      Delete
    5. Saya juga sama seperti kakak,za wanita Musli tapi pacar saya Beragama Hindu
      Keluarga saya setuju asal dia mau ikut agama yang aku anut tapi keluarganya pasti tidak akan setuju
      kami sudah menjalin hubungan udah 1 Tahun 1 bulan
      saya tidak taw harus bagaimana lagi menghadapi semua ini...
      kami berdua saling mencintai...
      tapi untuk kita berdua bisa bersatu itu sangat kecil sekali harapannya
      saya selalu berdo'a semoga kita berdua di satukan

      Delete
  12. pernah juga kok ngerasain cinta tapi beda agama. rasanya :')
    mau dilanjutin tapi takut, seperti ada jurang pemisah, seperti aku jalan disisi satu, dan dia disisi yang lain. :(

    ReplyDelete
  13. Dulu sya pernah bertanya pda seorg cwo 'knp kmu dekatin aku?knp gak mawar *nama samaran*? Mawar kan cantik, model?cowo itu menjawab 'gak mawar itu kan katolik'
    Oke kmi dekat, kmi seagama islam
    Tpi tiba2 cowo itu menjauh, ternyata dia sedang dkt sama tmn sekelasnya dan setelah sya selidiki ternyata cewe itu beragama katolik
    Dan sya benar2 sedih ;(

    ReplyDelete
  14. aku juga kayak gini. pas kita 3 bulan dia pindah ke Surabaya. Dan nerusin kuliah disana. sempet lanjut pacaran sampe 9 bulan dan putus. ya apa boleh buat, beda keyakinan terlampau jarak :")

    ReplyDelete
  15. ga peduli apapun yang orang2 bilang
    jika memang rencana Tuhan menghendaki pasti ada masa depan untuk mereka :)

    ReplyDelete
  16. cinta tapi beda adalah gambaran perbedaaan yang sulit dijadikan SAMA, namun jika keduanya mampu melihat segala sesuatu pada arah yang sama itu masih berlaku kata CINTA.
    visit my blog ya : http://boelnia.blogspot.com/.
    thanks :D

    ReplyDelete
  17. subhanallah..

    :'( saya baru saja kandas dengan nonis, hanya di.....

    ReplyDelete
  18. saya jawa dan islam, pacarku batak dan khatolik... aku kerja di Medan, aku pernah putus dan pulang ke Jawa, tapi entah mengapa 1 thn kemudian aku balikan dan kebetulan mutasi ke Medan lagi, aku ga tau sampai kapan hub. ini berakhir.. aku takut bilang ke keluargaku karena keluargaku islam taat.. dan aku merasa keluarganya tdk wellcome jg sm aku.. tetapi kita tetap bertahan, kami hargai perbedaan masing2.. menyembah Tuhan yg berbeda. Sampai pada saatnya kita harus sejalan atau berpisah... ini ceritaku... apa ceritamu....?

    ReplyDelete
  19. aku udah pernah ngalami masalah seperti ini kak ya agama itu yg menjadi masalah aku di pisahkan oleh mama dan aku tidak mungkin bisa melawan nya tuhaaan :(

    ReplyDelete
  20. imbas dari orangtua yg beda agama adalah penderitaan anaknya ketika harus menghadapi kenyataan2 yg tidak ia inginkan..
    #kisah nyata juga :)

    ReplyDelete
  21. perbedaan membuat mereka mengerti, memahami dan menghormati satu dengan yg lain.
    perbedaan membuat mereka kuat.
    perbedaan melengkapi mereka.

    ReplyDelete
  22. sudah cukup banyak yang saya tahu tentang percintaan yang demikian. ada yang kandas, ada pula yang bertahan. dan saya adalah salah satu yang tidak bisa dibilang kandas, namun juga tidak bisa dibilang bertahan. yah, kami berpisah dengan kebesaran hati kami. saya seorang muslim, dan dia seorang katolik taat. kami memutuskan untuk berpisah karena kami tidak mau dengan ke-ego-an kami berdua tidak memikirkan orang-orang yang ada di sekitar kami. dan sekarang dia menimba ilmu di negeri kincir angin. yah, perpisahan di bandara waktu itu sekaligus menjadi perpisahan dan akhir dari "kisah" kami. sakit memang. hanya karena hal kecil bernama "perbedaan" semuanya terasa berwarna dan sekaligus menyakitkan. namun saya bersyukur pernah mempunyai kisah ini dalam hidup saya. ini ceritaku :'')

    ReplyDelete
  23. mengapa cinta dalam perbedaan begitu kuat terasa..??
    karena disaat cinta tak dapat bersatu .. disitulah cinta akan semakin mengakar kuat..

    entah karna perbedaan agama.. karna perbedaan sosial.. atau tak mendapat restu ortu .. segudang hambatan yg memaksa cinta untuk berpisah justru membuatnya semakin kuat..

    namun.. jika kita terus memaksakan cinta dalam perbedaan agama itu.. tak jarang akan muncul konflik yg tak berkesudahan..

    sudah banyak bukti yg aku liat.. pernikahan mereka rapuh.. tak sekuat cinta yg telah mereka gembar gemborkan sebelumnya..

    anak jadi korban.. terombang ambing ego ortu masing2.. saat mereka diuntut untuk memilih salah satu??

    hiduplah dalam realita bukan bergantung pada imajinasi kita semata.. tetap pilihlah salah satu jalan kalian.. bersama dalam satu.. atau berpisah dalam perbedaan

    ReplyDelete
  24. Perbedaan itu ada karena setiap jengkalnya akan membuat mu bahagia.. asalkan kita menikmatinya sebagai sebuah anugerah yang Tuhan kasih untuk kita.. aku kamu dia dan mereka adalah perbedaan.. dan salah satunya adalah kebahagiaan... The end

    ReplyDelete
  25. Sama seperti aku kali ini..
    Mempertahankan cinta tapi berbeda ini..
    Hanya Tuhan yang tahu jawabannya nanti..
    Apa mungkin bisa bersatu atau malah harus terpisah sampai disini..
    Sedih sangat..

    ReplyDelete
  26. kebetulan? sesuatu yg sering terjadi saat tak diduga. Aku juga sedang masa PDKT dgn seseorang yg berbeda keyakinan. Kita sama-sama sudah tau perasaan satu sama lain. Tetapi agama? yg menjadi penghalang.
    Apakah tak pantas bagi aku dan dia, utk menjalin sebuah hubungan cinta? Mengapa perbedaan menjadi kendala bagi hubungan seperti ini ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih baik tidak mencoba menjalin kasih, lebih baik bersahabat saja...
      karena aku juga ngalamin sepeti itu ada rasa nyaman, dan merasa yang terbaik...
      tapi lagi - lagi kita harus menerima kenyataan sampai kapan akan ada kejelasan dalam hubungan,,,

      dan kita sekarang bersahabat lekat...:)

      Delete
    2. sebelum menjalin hubungan itu kamu harus berpikir beberapa kali,jangan paksakan keegoisan itu.
      ketika kita tidak sedewasa mungkin menjalanix hasilx.
      sangat sakit rasax.
      curhat aku 3 tahun = hancur berantakan

      Delete
  27. sma seperti yang aku alami sebelumnya,
    jatuh cinta dengan orang yg beda agama,,,,
    namun, hubungan kami sekarang kandas dan sekarang kami hanya berteman. meskipun begitu dia jadi terbuka hatinya dan menganut agama Islam, meskipun keluarga"nya tetap membela agamanya,
    menurutnya, dia pindah agama itu memang karena inisiatif dirinya sendiri, disamping motivasi dariku...
    :)

    ReplyDelete
  28. sama aku juga :(
    tapi akhirnya dia memutuskan untuk mengakhiri, aku islam dia protestan.
    karena hal itulah, kami tidak bersama lagi..

    ReplyDelete
  29. mama papa aku juga beda keyakinan kak sebelum menikah , tp akhirnya papa aku pindah agama kak , juga dulu mereka gak direstui kedua orang tua mereka ..

    ReplyDelete
  30. jadi pengen nonton filnmnya nie

    ReplyDelete
  31. aku mengalami juga :) indah memang namun kita ga boleh egois.. ada banyak orang yang sedih dan tersakiti jika tetap bertahan,, dan kami belajar mengikhlaskan hubungan ini, tapi bagiku dia adalah anugrah terindah walau harus aku lepaskan.

    ReplyDelete
  32. cinta tapi beda.. satu ujian diawal perkimpoian..

    menurutku jikalau bener cinta cari langkah terbaik (ambil jalan tengah klo gk bisa pilih salah satu yg terbaik)
    gak mungkin seseorang klo bener cinta membiarkan orang yg dicintainya dalam jalan yg salah
    disini klo ujian berhasil dilewati dengan mengesampingkan ego saya yakin kedepan masalah yg lain dapat juga diatasi..
    :)

    ReplyDelete
  33. Cinta,, tidak mengenal perbedaan, tetapi perbedaan yang membuat saya daN dia harus berpisah.
    Mengorbankan agama bukanlah tindakan yang bijak.
    Saya sangat menikmati masa itu, dan tidak akan pernah tergantikan oleh siapapun.

    ReplyDelete
  34. keren, kakak bisa mengemas ceritanya sampai kita larut dalam kisah itu dan saya bisa merasakan. keren kak...

    ReplyDelete
  35. hnx bsa brkata dgn bhsa metafora,,

    ReplyDelete
  36. kisahnya sama seperti kisahku, udah jalan 3 tahun tp ga tau endingnya nanti seperti apa...udah sangat berat untuk melepaskan, udah dalam bangat rasanya ketika kenyamanan, keterbukaan itu melekat dibalik perbedaan keyakinan...
    udah banyak air mata yg terbuang tapi entahlah kedepannya seperti apa , sedih :(

    ReplyDelete
  37. yang sama belum tentu bisa sama, tp yg beda bisa menjadi sama.
    ini adalah ceritaku saat ini.
    kami berkenalan melalui jejaring sosial 9th silam, ketika ketemu kami merasa ada kecocokan. aku beragam Buddha dan "temen cowok aku waktu itu" beragama Islam. karena ada kecocokan, akhirnya kami pun pacaran dan 4th kemudian kami menikah,
    sudah jalan 5th kami menikah, kami menikah secara hukum dari salah satu keyakinan kami.
    dalam hal ini tidak ada yg dikorbankan, ini kesepakatan berdua karena hukum di indonesia mewajibkan pernikahan dalam satu agama.
    komitmen kita adalah jalani keyakinan masing2 dan jgn membahas dan mempermasalahkan perbedaan dr keyakinan masing2 krn itu akan membubarkan yg sdh kita satukan.

    ReplyDelete
  38. nice ;)
    visit ya http://sygmyherro.blogspot.com/

    ReplyDelete
  39. nice ;)
    visit ya http://sygmyherro.blogspot.com/

    ReplyDelete
  40. ''Perbedaan itu pun pernah hinggap dalam kisah cinta cerita hidupku ''.
    :')

    ReplyDelete
  41. tulisan yang enak dan renyah dibaca. puitis dan inspiratif. sukses selalu buat kamu.

    ReplyDelete
  42. gak semua orang bisa menjalani bahkan mempertahankan perbedaan yg dimaksud itu. banyak yang mengatakan dan menjanjikan bahwa walaupun kita beda, kita akan tetap bersama, tetap bahagia,dan sebagai na. tapi sedikit yg berani bertahan dengan perbedaan itu :')

    ReplyDelete
  43. perbedaan itu kita :') gak pernah aku menyesal pernah mengenal perbedaan tersebut. gak mudah mempertahankan perbedaan jika hanya dimulut saja. bahagialah kalian yg pernah merasakan perbedaan terssebut :') karena kata hati gakpernah salah'

    ReplyDelete
  44. perbedaan = melupakan = menyakitkan = egois

    ReplyDelete
  45. cerita yang indah sayangx aku berbanding terbalik dengan cerita di atas ,yang dulux indah menjadi hancur berantakan di karenakan temanx yg baru dia knl selalu memberi pemahaman2 yg salah ttg hubungan kami."FANATIK"

    apa yg salah dengan keyakinan saya?

    ya rabb semoga berakhir dgn indah

    ReplyDelete
  46. apa yang sudah dipersatukan Tuhan tidak boleh dipisahkan manusia..

    aku bahkan terkadang lupa bahwa kami berbeda.. karna rasanya cinta sudah cukup untuk membuat kita tersenyum. alasan yang menurutku cukup untuk aku perjuangkan..

    semoga Tuhan memberikan jalan yang terbaik untuk kami dan semua yang merasa dihadang tembok besar yang kita sebut perbedaan..

    GBU

    ReplyDelete
  47. seperti yg aku alami sekarang :'D

    ReplyDelete
  48. Ini tentang kedewasaan,, jangan bangga dengan status pacaran kalo hubungan itu tidak sedikt pun membuat mu menjadi manusia yang dewasa, bukan umur ya, tp sikap..

    LIKE tulisan nya :)

    ReplyDelete
  49. aku juga sekarang ngalamin cinta beda agama yg selalu buat aku takut dan dihantui perasaan untuk jujur pada kedua org tuaku , aku sadar bahwa aku tidak bisa terlalu lama untuk menutupi hubungan ini dari orgtuaku , tapi aku blm siap menerima dan mendengar jawaban mereka , aku masih mau merasakan kebahagian dgn perbedaan yg kami jalani :")

    ReplyDelete
  50. Aku juga sama..............keluarga dia dan keluarga aku ga pernah menyetujui hubungan kami :'(

    ReplyDelete
  51. kisah yang sama dengan kisah hidupku,walau seperti itu kami masih bisa bertahan sampai sekarang,,,,

    ReplyDelete
  52. Sama seperti yang saya alami, nice artikel

    ReplyDelete
  53. rasa nyaman itu yg membuat cinta semakin besar, dan kebesaran cinta itu yang mampu membuat mereka bertahan. great :)

    ReplyDelete
  54. aku juga,, aku seorang muslim,, dan pacar ku seorang budhist,, kami saling menghargai posisi kami,, mengerti satu sama lain adalah makanan kami sehari",,masalah persetujuan dari orang tua,, ibuku tau akan posisiku saat ni ,, sama hal nya kedua org tua pacarku,, tapi,, ayah pacarku ingin garis keturunan terakhir nya menganut agama yang sama seperti ayah nya,, sedih,, tp semoga kami bisa melewati ini semua,, :")

    ReplyDelete
  55. aduh :'D terharu beneeeerrr
    kayak yang aku alamin sekarang ;')

    ReplyDelete
  56. memang perbedaan dlm hubungan itu dpt saling melengkapi dan indah. itulah hidup.
    apalagi dalam perbedaan agama, kita harus mengalahkan satu antara peraturan dari kita sendiri atau agama. dlm agama pasti ada hukum2nya dalam menghadapi hubungan berbeda agama tersebut. kalo peraturan dari manusia, beda agama tidak dipermasalahkan asal bisa saling menghormati dan menghargai.
    dan itu kembali pada pribadi masing-masing yg menjalani.
    (itu yang saya rasakan dalam menjalani hubungan beda iman.
    kadang apabila memikirkan itu dapat menjadi jurang pemisah, tapi juga salud dan terharu dengan kisah2 yg sudah ada). bisa jadi motivasi, bisa juga jadi senjata penghancur.
    ^^

    ReplyDelete
  57. kalo kata marcell sih "Tuhan memang satu kita yang tak sama" :'). hampir 3thn ngejalanin kaya gini dan selama itu apa yg aku takutkan sekarang menjadi kenyataan :')

    ReplyDelete
  58. well......sebenernya pgn komen dr bulan lalu cuma problem yg aku jalani (baru) sampe titik puncaknya.
    aku muslim pny pacar kristian. awalnya fine aja lama kelamaan kami saling menyadari bahwa "berbeda" amat sangat "keras". kami masih bingung mau bertahan atau let it go.
    enaknya apa ya? udah dalem banget tapi

    ReplyDelete
  59. Berbeda....
    Aku berbeda namun cerita sama orang yang mungkin sama dengan aku...

    Bukan berbeda dari segi agama...

    Berbeda dari segi pendapat orang tua...

    Ya hubungan kami begitu indah... semua orang ingin seperti hubungan kami.... Namun tak ingin sama persis dengan hubungan kami yang tak jua di beri restu untuk berpacaran oleh kedua orang tua....



    #berbagi kisah ku... dan kasih solusi nya sahabat blogger...

    kunjungi blog aku :)

    http://cintaaghniarahmi.blogspot.com/

    ReplyDelete
  60. Wuiiihh, pagi2 mampir kesini lngsung kelepek2 baca ulasannya Mba Dwita ini :)
    Cinta emng rumit yah, tapi jgn makin dibikin rumit..
    Thanks Mba share-nya :)
    Slm kenal...

    ReplyDelete
  61. semuanya tidak ada yg tidak mungkin jika mau berusaha... sperti crita mba dwita di atas.. mereka saling menyayangi dan saling mempertahankan hubungan yg mereka miliki.... walaupun berbeda agama.. :) Good luck bwat mereka.. yg ada di cerita.. dan juga mba dwita (y)

    ReplyDelete
  62. Beda cinta, setipis keyakinan adalah sesuatu yang mengena ketika kita baca. Agama memang menghalangi cinta kalian, tapi dirasakan awalnya manis dan berakhir sedih sudah. Cinta adalah seni hidup kita semua.
    Dengan soal ini, NYAMAN dan PERASAAN itu berasal hati kalian masing" tetapi itu tidak bisa dibohong betul kan. Itulah alami.

    Namun, aku merasakan bahwa agama itu sama tetapi bedanya nilai ketaatan dan cara beribadah. Cinta itu memang kedengaran dateng sendiri, bahkan alami juga. Tetapi, agama itu pegang Tuhan yang Maha Kuasa, ingat ya agama perlu dihargai. Jikalau pindah agama, tinggalkan agama dulu dan menjadi agama tapi Tuhan tetap ada, tetap melindungimu, tetap memberkati jika sering berdoa untuknya. Agama itu SAMA, aku tahu kalian yang tertekan karena keegoan orangtua kalian masing".
    Keegoan berasal logika yang menekan pikiran kalian masing". misalnya orangtua menyuruh putus cinta padahal orang tua tidak tahu bahwa mereka merasakan nyaman bersama. Aku tahu posisi yang sulit, mungkin lebih sedikit cara untuk memberitahu yang jujur sepenuhny adalah "saya nyaman bersamanya walau beda agama. itu hal terpenting bagiku". Aku belum tahu apakah itu cara berhasil tidak. sekian aku hanya menuliskan sesuai apa yang kita rasakan.

    Aku pernah mengalami hal itu, tetapi orangtuaku hanya bisa speechless. Itulah reaksi yang kulihat.

    Terimakasih sebelumnya. ;)

    ReplyDelete
  63. hhehehehe. guee suka blok ini. :D mampir dong temen ke blok gue. -_- gak mungkin banget. :D daaahh semangat.

    ReplyDelete
  64. Ini sprti yg aku alami skrg kak :(

    ReplyDelete
  65. pernah mengalami dan saat ini masih mengalami cinta beda agama. tidak ada jalan keluar yg bs diambil. akhirnya memutuskan berpisah. tp kami tau kalau kami g ingin jauh satu sama lain. apa harus perbedaan itu berujung perpisahan.

    ReplyDelete
  66. Alur-nya enak. Terutama, bagi yang pernah mengalaminya..Sukses ya...

    ReplyDelete
  67. saya juga seperti ini :) dan kami memutuskan pisah baik" huwaaa

    ReplyDelete
  68. Pernikahan beda agama. Hanya akan meyakiti hati dari keturunan dan lingkungannya.

    Saya beragama Islam. Pemuda yang saya cintai pun seorang Muslim. Hanya saja kedua orangtua pria itu berbeda agama. Ibu nya seorang Protestan. Tapi, ayah nya seorang muslim.

    Hubungan saya mendapatkan pertentangan dari keluarga saya. walaupun kami seagama. Tapi, Silsilah keluarga seperti inilah yang membuat ibuku mempertanyakan Akidah keluarga mereka. Hingga sekarang hubungan kami masih ditentang oleh ibu dan keluargaku. Sedih banget.

    ReplyDelete
  69. bnyk orng yg mngira prbedaan itu sbg pnghalang,nmun sdkt yg mngiranya sbg kberagaman. ssungguhnya bla cnta itu kuat,mskpn brbda, dia takkan trpisah. mlah smakin mnguatkan :)

    ReplyDelete
  70. ketika hati menjadi satu semua tersa inda

    ReplyDelete
  71. ketika hati saling mengerti semua nya akan idah sob!!!

    ReplyDelete
  72. Ini masa terakhir SMA ku. Aku mengenalnya saat kelas 1, kami juga jadian saat kelas 1. Awalnya, keraguan hanya ada di aku. Tapi ntah kenapa aku slalu menyayangi dia sebagaimana mestinya. Hingga putus nyambung slama 1 th. Sampai akhirnya, kelas 2 kenaikan kelas 3, bener2 bisa bertahan sama dia. Aku bertahan dengan mengesampingkan kenyataan bahwa aku dan dia berbeda, aku meyakinkan diriku bahwa semua ini bukan masalah. Namun, akhir2 ini, dia slalu menyinggung tentang perbedaan.. jujur aku kecewa, untuk apa aku bertahan sejauh ini jika dia meragukan saat aku sudah yakin, saat dia menyerah ketika aku berjuang dan saat aku slalu mempublikasikannya sedang dia menyembunyikanku seakan aku bukan siapapun baginya.. sakit memang. Tapi melepasnya bukanlah hal yang mudah. Walaupun suatu saat, apapun yg kita genggam pasti akan terlepas juga :')

    ReplyDelete
  73. Tapi apapun itu cinta dengan berbeda keyakinan tetap tidak akan bisa :)

    ReplyDelete
  74. Tuhan yang akan menjawabnya. Sesempurna apapun manusia memaksa, tuhan yang akan menulis skenario yang indah dan sedih:')

    ReplyDelete
  75. kenapa tuhan mempertemukan kalau akhirnya hanya untuk melukai hati? apalagi ketika org tua tidak menyetujui karna perbedaan :( *miriiissss

    ReplyDelete
  76. kayaknya kalau saling menghargai akan enjoy aja,...tapi agama kan keyakinan..dan pasti akan mengklaim yang paling benar. jadi baiknya bubar aja deh..apalagi iklim di Indonesia nggak cocok. Ntar keluarga yang tersakiti atau orang dekat lainnya. Nah jadilah fanatik yang berlebihan dan proteksi yang berlebih...dah banyak kok contohnya...

    ReplyDelete